Novel HINAAN DARI KELUARGA SUAMI Part 4

Pada pertemuan kali ini Sandai.my.id akan bagikan cerita novel terbaru yang lagi viral dengan judul Novel Hinaan dari Keluarga Suami Part 4 Karya Rita Febriyeni.

Novel Novel Hinaan dari Keluarga Suami ini sangat seru dan menarik sekali untuk dibaca dan merupakan sebuah novel terbaru paling populer yang diburu dan dicari oleh pecinta novel.

Kalian bisa membaca novel romantis terbaru ini melalui sebuah situs ataupun aplikasi baca novel digital yang menyediakan layanan baca novel online dengan berbayar melalui cara menukar koin maupun secara gratis tanpa membayar sepeserpun.

Situs ataupun aplikasi yang bisa kalian gunakan untuk membaca novel secara online melalui HP Android maupun iOS ini, diantaranya seperti Allnovel, Noveltoon, Mangatoon, Novelme, Novelaku, Gonovel dan masih banyak aplikasi maupun situs yang bisa kalian gunakan untuk membaca novel tersebut.

Jika kalian berminat untuk membaca cerita dari Novel Hinaan dari Keluarga Suami Part 4 ini, maka tidak perlu khawatir. Karena kami akan bagikan untuk kamu secara gratis. Selamat membaca!

Novel HINAAN DARI KELUARGA SUAMI Part 4 ( Sedikit perlawanan )

“I-itu cincin emas benaran?” tanya ibu mertua. Matanya membulat sempurna menujuk jariku. Begitupun mbak Inur agak sedikit mangap. 

‘Makanya, jangan remehkan aku yang hanya tamat SMP,’ bathinku. Pura-pura tak dengar.

“Rina! Ibu nanya kok malah diam. Itu cincin dari mana dapatnya?” Mbak Inur kesal karena kuabaikan.

“Apa?”

“Apa apa apa! Ini kamu dapat uang dari mana belanja? Sini lihat cincin itu!” Ibu ingin menggapai jariku.

“Iiih! Apaan sih?” Kujauhkan tanganku dari ibu.

“Sini lihat!” Ibu masih kukuh agar aku memberikan cincin ini. 

Oh, tidak bisa! Emangnya apa urusanmu.

“Kenapa Ibu memaksaku agar memberikan cincin ini? Toh bukan punya Ibu kan?” 

“A-apa? Kamu sudah bisa melawan sekarang?” Bahuku kananku sedikit di dorong.

“Iih! Bisa nggak tangannya dijauhkan dari aku?” Alisku bertaut menatapnya. Tentu aku tak bisa diam seperti biasa. 

“Hah? Bisa melawan ia sekarang, Bu.” Si tukang kompor juga ikut memanasi ibu. Silahkan saja.

“Ya! Dan kamu apa urusannya dengan hidupku, urus urusanmu sendiri! Aku mau punya emas asli atau palsu, lagian nggak pakek duit kamu, kok!” Suaraku lantang sambil menujuk mbak Inur. Rasa sakit hati karena hinaan mereka selalu membayangiku setiap hari. Dan tertahan.

“Udah pulang, Rin?” Tiba-tiba mas Bayu muncul dari pintu kamar.

“Iya, Mas. Ini kubawakan nasi bungkus. Aku yakin kamu belum sarapan apalagi makan siang,” jawabku sambil mengambil kantong belanjaan di meja, lalu melangkah mendekati mas Bayu.

“Kok belanja banyak? Dapat uang banyak, Rin?”

“Iya, Mas. Alhamdulillah aku juga bisa beli ini.” Kuulurkan tangan kananku memperlihatkan cincin yang melingkar di jari.

“Hah? I-ini …, loh, kok banyak?” Mas Bayu pun ikut terkejut melihat cincinku.

“Bukan itu aja, Mas. Dua hari lagi aku akan beli kalung,” jawabku disengaja agar ibu mertua dan mbak Inur dengar.

“Loh, kok?”

“Sudahlah, Mas. Nanti kujelaskan dari mana dapat uang. Oh ya, Raka mana?” 

“Tapi, Rin ….”

“Mas, jangan banyak mikir. Aku juga beli baju baru buat Raka. Baju untukmu juga, Mas.” Lalu aku berlalu masuk kamar.

Akan tetapi mas Bayu tak mengikutiku. Ia terpaku seperti shock. 

“Bay, coba tanya dari mana istrimu dapat uang sebanyak itu, baru juga setengah hari keluar rumah.” Terdengar suara ibu bertanya ke suamiku. Tidak kulihat ekspresi mereka karena pintu kamar tertutup tirai.

“Iya, tapi aku nggak yakin itu emas asli,” sanggah mbak Inur.

“Tapi uang belanjaanya dari mana, Nur?”

“Atau jangan-janan pesugihan?” 

“Astagfirullah’alaziim, Mbak. Rina bukan seperti itu,” bela mas Bayu.

Itulah contoh manusia berburuk sangka.

“Ya mana tau aja, toh apa yang bisa diperbuat wanita tak berpendidikan dan juga nggak kerja. Aneh, kan?”

“Heran, deh, Mbak sama Ibu tak pernah berpikir baik pada istriku. Yang penting Rina tidak meminta, kenapa kamu bilang gitu, Mbak?”

“Kamu tersinggung? Ntar kubilang Mas Jaka nggak usah pakai jasamu buat cuci motor. Cari kerja sana!”

Ow ow ow, mengancam dia. Iiih, si Inur keterlaluan. Ia mengancam suamiku tapi ibu mertua hanya diam saja. Sebenarnya anak kandungnya mas Bayu atau si Inur, sih?

Aku ingin ke luar kamar. Untung Raka tertidur jadi tak masalah kutinggal. Akan tetapi …, loh, kok betis anakku membiru?

Kupegang betis Raka, ini seperti bekas cubitan atau kekerasan. Apa mungkin terjatuh seperti ini? Baru setengah hari kutinggal, tapi mas Bayu lalai menjaga putra kami. Tapi biasanya ia juga menjaga Raka saat cucianku banyak, hanya saja tak pernah seperti ini.

Aku keluar dari kamar.

“Mas, betis Raka kok membiru?” Aku tak sabaran ingin tahu.

“Itu ….”

“Itu karena kucubit! Lah salah sendiri kenapa kamu pergi hingga acaraku batal. Karena anakmu terus nangis bikin aku pusing, dan lagian aku juga sedang kesal!” Tanpa rasa bersalah ataupun kasihan, Si Inur berucap seolah ia bukan seorang ibu.

Kutarik nafas panjang untuk mengumpulkan tenaga.

“Mas Bayu, jangan pernah mencuci motor suaminya lagi. Dan aku pun menolak mengurus bayinya. Jika keberatan dan Ibu marah, tak masalah. Hari ini juga kita akan keluar dari rumah ini.” Kupertegas ucapanku agar mereka tahu siapa aku.

“A-apa? Kalian mau meninggalkan rumah ini?” 

“Ha ha ha, tuh mimpi lagi, Bu.”

“Iya, Bu. Biar tak ada beban bagi kalian yang menganggap kami ini hanya numpang makan,” jawabku.

“Ada apa sih? Rame amat.” Tiba-tiba Stela baru datang. Seperti tuan putri saja, kerjanya hanya kuliah dan dandan.

“Ini, kakak ipar terkayamu lagi banyak duit. Belanja dan beli emas, Stel,” jawab mbak Inur seperti mencari pembelasn agar aku tambah tersudutkan.

“Hah? Masak iya sih, Mbak?” Stela melihatku. Tentu ia tak pernah melihat baik semenjak mas Bayu di PHK.

“Tuh lihat, ia punya cincin, Stel,” tukas ibu masih menatap jariku.

Lalu mata Stela terfokus ke jariku. Tak lama kemudian. “Ha ha ha, jadi itu masalahnya.” Ia tertawa besar.

“Ih.” Ibu menepuk lengannya. Seketika Stela terdiam seperti menahan tawa.

“Aduh! Sakit, Buuu. Lagian kenapa percaya dia, kita tau siapa dia. Orang tuanya cuma ngulung sampah, sedangkan adiknya sekolah sambil jadi bab* di laundry. Terus apa hebatnya? B*doh dipelihara, sih!”

Lagi, ia menghinaku dan bahkan keluargaku pun ikut terbawa.

“Stela! Ngomong dijaga, kamu itu seorang gadis,” tegur mas Bayu ke adiknya.

“Trus kalau aku masih gadis kenapa? Nggak dapat jodoh gitu? Eh, Mas, lihat aku cantik dan berpendidikan. Justru adek iparmu yang susah dapat jodoh, kerja di laundry dan belum tentu tamat SMA.” Dengan bangganya Stela berucap dan secara langsung membandingkan dirinya dengan Yana.

“Stela!” Mas Bayu menghardiknya.

“Sudah, Mas. Nggak usah diladenin. Toh mereka akan menghina kita juga. Aku heran sebenarnya kamu anak kandung atau anak tiri sih? Ibu dan saudaramu seperti majikan bagimu. Memerintah tanpa rasa kasihan apalagi hormat. Kita akan balik ke rumah ibuku, di sana aku yakin kamu diperlakukan baik dari pada di keluargamu sendiri.”

“Kamu menghasut Bayu untuk memusuhiku!” Ibu mertua meradang.

“Ini kenyataan. Di saat mas Bayu kerja, kalian sangat baik. Tapi setelah ia tak mampu bekerja karena musibah justru kamu ibu kandungnya menghina bahkan tak segan bicara tentang mengemis di lampu merah. Tenang saja, aku akan bawa suamiku dari kehidupan kalian. Hari ini kami akan pergi!”

“Aku yakin cuma gertakkan. Itu hanya cincin emas palsu. Aku nggak yakin kamu punya uang banyak. Jangan mimpi kami menghargai dan mempercayai wanita gil* sepertimu.”

Plak!

Kutampar Stela. Sebutan wanita gil* sudah sering kudengar. 

“Kamu menamparku!” Matanya melotot sambil memegang pipinya. 

“Astaga, ia benar-benar kambuh, Bu,” ucap si Inur.

Plak!

Plak!

Kali ini Inur juga tak luput dari tamparanku. Bahkan dua kali.

“Berani kamu menamparku!” Ia mendorongku. Tapi aku bisa menahan tubuh agar tidak terjatuh. Dan ….

“Ugh!” Ia balik kudorong hingga terduduk di lantai. Tentu tenagaku masih kuat. Mengangkat galon atau seember cucian sudah biasa kulakukan. Biar kurus mungkin aku lebih bertenaga darinya.

“Ibu …, aaak.” Inur ingin bangkit berdiri. Tapi tidak sampai di situ, aku pun mendorong kepalanya dengan rasa kesal, sering ia bicara jika aku sakit saraf. Dan ini juga balasan karena mencubit anakku.

“Aak!”

“Itu karena kamu bilang aku wanita gil*, akan kuperlihatkan bagaimana wanita gil* akan menghajarmu,” geramku sambil mendorong kepalanya berulang kali, seperti melempar bola dari tangan kanan ke tangan kiri.

“Aaak, tolong Ibu!” jeritnya tak bisa melawan. Tentu ia kalah, kerjanya hanya bisa dandan saja. Sama seperti Stela.

“Ugh! Ini karena kamu mencubit anakku!” Kujambak rambutnya. Jika ia bisa meninggalkan jejak di betis Raka, maka kutarik rambutnya hingga rontok.

“Aaaak, sakiiit! Ibuuuu!”

“Pegangin tanganya, Bu!” teriak Stela. Entah kenapa ia tak bertindak, hanya memerintah ibunya.

“Jangan, Rin! Kasihan Inur, ia masih menyusui. Jangan, Rina!” Tiba-tiba ibu menahan tanganku.

“Ugh!” Kulepas rambutnya seiring mendorong kasar kepala Inur.

“Lepaskan tanganku, Bu!” bentaku. Kutantang matanya yang selama ini tak berani kulakukan. Ibu langsung melepaskan.

“Ri-Rina, mm kasihan Inur.” Ibu mertua tergagap. Sepertinya aku berhasil membuat nyalinya menciut.

“Apa Ibu tak kasihan ke Raka saat ia dicubit hingga betisnya membiru!”

“Ibu tak lihat itu, Ibu sibuk di warung, Rin.”

Akan tetapi mas Bayu hanya terpana melihat. Tak ada sepatah kata pun melarang. Hanya saja aku kecewa, ia tak bisa melindungi putra kami. Ini bukan seperti seorang mas Bayu yang kukenal.

“Ibu, lihat pipiku sakit. Wanita gil* ini harus diberi pelajaran!” Stela mengangakat tangannya ingin menamparku. Seketika kutangkis tangannya, lalu kupelintir.

“Aaak, sakit! Aaa!” Ia kesakitan. 

“Kamu bilang aku wanita gil*? Sini kutunjukkan kegilaanku.”

“Aduh! Sakit!”

“Apa kamu tak bisa menghargai kakakmu? Tidakkah kamu sadar jika dulu bisa tamat D3 dari hasil keringat Mas Bayu? Dan sekarang saat ia tak bisa bekerja seenak hatimu menghinanya. Kamu seperti ul*r, setelah dipelih*ra langsung memb*nuh. Sepertinya aku juga akan buat tanganmu c*cat biar seimbang,” anc*mku belum melepaskan tangannya.

“Aaak! Sakit!”

“Bayu, tolong adikmu, t*ngan Stela bisa p*tah, Bayu!” Ibu mertua terdengar sangat khawatir.

“Lepaskan, Rina!”

Aku tak memperdulikan ucapan mas Bayu.

“Rina!”

“Biarkan saja, Mas. Biar ia juga c*cat agar tau rasanya dih*na!”

“Cukup, Rina! Aku tidak mau melihatmu dipenjara ulah mereka!”

Seketika kulepaskan tangan Stela. Menghela nafas besar, aku sedikit puas.

“Aduh, aduh ….” Stela mengernyit kesakitan sambil mengelus tanganya.

“Anakku menangis.” Tiba-tiba Inur berlari ke kamarnya. Padahal tak terdengar, sudah pasti ia takut.

“Ibu, ia bikin tanganku sakit,” rengek Stela.

“Jaka akan pulang dan kamu, Rina, akan dapatkan bal*sannya!” Lalu Ibu menarik Stela menjauhiku.

Aku menanggapi tersenyum sinis. Akan kutunggu apa yang bisa dilakukan putra pertamanya. 

Bersambung ….

Cara Membaca Novel Hinaan Dari Keluarga Suami Full Episode

Apakah kalian masih penasaran dengan kelanjutan novel hinaan dari keluarga suami part 4 ini? Jika memang kamu benar ingin membaca kelanjutan alur cerita dari novel ini, maka kalian bisa membaca novel ini dengan mengikuti langkah-langkah dibawah ini:

Baca Juga: Novel Azzamine : Azzam & Jasmine By Sophie Aulia Full Episode

  • Pertama, unduh dan instal Aplikasi Fizzo di HP kalian melalui Play Store ataupun App Store.
  • Kemudian, lakukan registrasi dan juga login akun lalu cari di kolom search dengan memasukkan judul “Hinaan dari Keluarga Suami” secara lengkap.
  • Atau kamu bisa mendapatkan link baca secara gratis melalui tautan di bawah ini.

Link Baca: Novel Hinaan Dari Keluarga Suami Full Episode

Kesimpulan

Demikianlah pembahasan dari Sandai.my.id mengenai cara membaca novel Hinaan dari Keluarga Suami Part 4 (Sedikit Perlawanan). Gimana menurutmu mengenai cerita novel ini? Selamat membaca dan Terima kasih telah berkunjung!

Leave a Reply

Your email address will not be published.